Tata surya alam semesta

Sekarang mari kita belajar tata surya dan anggota tata surya kita.kalian tau kan jagat raya begitu luas dan hanya sebagian kecil yang sudah bisa kita amati.Apakah kalian tau tata surya kita termasuk di dalam galaksi apa ? ya benar galaksi Bima sakti. Dan matahai yang kita lihat adalah bagian dari bintang bintang di galaksi bima sakti.

Pengertian tata surya

Tata Surya adalah kumpulan benda langit yang terdiri atas sebuah bintang yang disebut Matahari dan semua objek yang terikat oleh gaya gravitasinya. Objek-objek tersebut termasuk delapan buah planet yang sudah diketahui dengan orbit berbentuk elips, lima planet kerdil/katai, 173 satelit alami yang telah diidentifikasi[b], dan jutaan benda langit (meteor, asteroid, komet) lainnya.

Tata Surya terbagi menjadi Matahari, empat planet bagian dalam, sabuk asteroid, empat planet bagian luar, dan di bagian terluar adalah Sabuk Kuiper dan piringan tersebar. Awan Oort diperkirakan terletak di daerah terjauh yang berjarak sekitar seribu kali di luar bagian yang terluar. Wikipedia
Jumlah bintang sangat banyak. Bintang mudah terlihat pada malam hari. Akan tetapi, ada juga bintang yang terlihat pada siang hari, yaitu
Matahari. Matahari adalah bintang yang paling dekat dengan Bumi. Matahari merupakan pusat dari tata surya kita. Matahari dikelilingi Bumi dan tujuh planet lainnya dalam orbit masing-masing. Sama halnya dengan Matahari bintang-bintang lainnya juga mempunyai susunan planet tertentu dan berkedudukan seperti Matahari.

Anggota tata surya

tata surya

tata surya credit pixabay.com

Berikut akan saya bahas beberapa anggota tata surya mulai dari matahari,Planet,Satelit, meteor,komet dan benda angkasa lainnya.

Matahari

Matahari termasuk bintang karena dapat memancarkan cahayanya sendiri. Bagi Bumi, Matahari adalah sumber energi utama. Matahari tersusun dari gas pijar yang suhunya sangat tinggi. Suhu pada bagian dalam matahari mencapai 16.000.000OC dan suhu permukaannya 6.000OC. Oleh karena itu, kita tidak dapat menatap Matahari secara langsung. Cahaya Matahari sangat terang.

Matahari memiliki gaya tarik (gravitasi) yang sangat besar. Oleh karena itu, Matahari dikelilingi oleh planetplanet. Diameter Matahari 109 kali lebih besar daripada Bumi. Jarak matahari ke Bumi sekitar 150 juta kilometer.

Planet

Planet adalah benda langit yang tidak mengeluarkan panas ataupun cahaya. Planet bergerak mengelilingi Matahari sesuai garis edar
(orbit)nya. Planet memantulkan cahaya yang diterimanya dari bintang-bintang. Bentuk planet bulat seperti bola dan ukurannya cukup besar.
Planet beredar menurut orbitnya masingmasing. Antara Matahari dan planet-planet yang mengelilinginya terjadi gaya tarik-menarik. Hal ini terjadi karena Matahari memiliki gaya gravitasi untuk menarik planet. Planet juga memiliki gaya gravitasi meskipun lebih
kecil dari gaya gravitasi matahari.
Arah edar planet mengelilingi matahari berlawanan dengan arah jarum jam. Planet apakah yang terletak paling dekat dengan Matahari?
Urutan planet adalah Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus. Karena itu, Merkurius adalah planet yang terletak paling besar dari Matahari.
Peredaran planet-planet mengelilingi Matahari disebut revolusi. Waktu yang diperlukan planet untuk melakukan satu kali revolusi disebut
kala revolusi. Selain berputar mengelilingi matahari, planet-planet juga berputar pada poros (sumbunya). Gerakan ini disebut rotasi. Waktu yang diperlukan planet untuk berotasi pada sumbunya disebut kala rotasi. Planet-planet yang garis edarnya terletak di dalam garis edar Bumi disebut planet dalam. Contoh planet dalam adalah Merkurius dan Venus.

Garis edar Merkurius dan Venus terletak di antara Matahari dan Bumi. Sebaliknya, planet Mars, Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus disebut planet luar. Garis edar planet luar terletak di luar garis edar Bumi. Semakin jauh letak planet dari Matahari, kala revolusinya semakin lama.
Merkurius dan Venus mempunyai ukuran yang lebih kecil daripada ukuran Bumi. Sedangkan planet yang lebih besar daripada Bumi adalah
Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus
1. Merkurius
Merkurius adalah planet yang paling terang karena paling dekat dengan Matahari. Dalam tata surya, Merkurius adalah planet yang paling kecil dengan diameter 4.878 kilometer. Jarak Merkurius dengan Matahari sekitar 58 juta kilometer. Suhu pada bagian Merkurius yang menghadap matahari mencapai 430°C. Merkurius memiliki atmosfer yang terdiri atas uap natrium dan kalium.

Atmosfer Merkurius sangat tipis sehingga dianggap tidak memiliki atmosfer. Oleh karena itu, pada malam hari Merkurius sangat dingin. Bagian Merkurius yang membelakangi Matahari suhunya dapat mencapai –173°C. Waktu yang dibutuhkan Merkurius untuk mengelilingi

Matahari satu kali putaran adalah 88 hari. Sebaliknya, kala rotasi Merkurius sangat lama, yaitu 59 hari. Permukaan merkurius tidak rata dan berbukitbukit. Revolusi menyebabkan bentuk Merkurius berubah-ubah. Merkurius adalah salah satu planet yang dapat kita lihat tanpa alat bantu.

Merkurius tidak terlihat oleh kita saat kedudukannya berada di antara Bumi dan Matahari. Hal ini karena bagian Merkurius yang menghadap Bumi tidak mendapat cahaya Matahari.

2. Venus
Venus adalah planet yang paling dekat dengan Bumi. Venus dijuluki sebagai bintang kejora atau bintang senja atau bintang barat. Hal ini karena Venus terlihat di sebelah Barat sebelum Matahari terbenam. Planet Venus juga dijuluki bintang fajar atau bintang timur. Hal ini karena Venus terlihat di sebelah Timur sebelum matahari terbit. Diameter Venus 12.190 kilometer hampir sama besar dengan diameter Bumi.
Jarak antara Venus dan Matahari sekitar 108,2 juta kilometer. Suhu permukaan Venus dapat mencapai 500°C. Planet Venus selalu ditutupi awan. Venus memantulkan cahaya Matahari sehingga terlihat lebih terang. Atmosfer Venus terdiri atas karbon dioksida dan nitrogen. Tekanan atmosfer Venus sekitar 90 kali tekanan atmosfer Bumi. Oleh karena itu, di Venus tidak mungkin terjadi kehidupan. Venus tidak mempunyai satelit seperti halnya Merkurius.
Waktu yang dibutuhkan venus untuk mengelilingi matahari satu kali putaran adalah 225 hari. Sebaliknya, kala rotasinya adalah 243 hari. Kala revolusi Venus lebih cepat daripada kala rotasinya. Arah rotasi Venus berlawanan dengan arah rotasi planet-planet yang lain. Oleh karena itu,

Venus terbit di sebelah Barat dan terbenam di sebelah Timur. Permukaan Venus berupa daratan kasar berbatu yang panas dan kering. Oleh karena cahayanya yang terang dan terlihat putih, Venus dijuluki sebagai planet putih.
3. Bumi

anggota tata surya

anggota tata surya credit pixabay.com

Bumi adalah satu-satunya planet yang memiliki kehidupan. Hal ini karena Bumi diselimuti oleh atmosfer yang suhunya sesuai dengan kebutuhan makhluk hidup. Atmosfer memiliki peranan yang sangat penting bagi Bumi kita. Atmosfer berfungsi untuk melindungi Bumi dari benda-benda langit dan dari sinar ultraviolet Matahari. Sebelum jatuh ke Bumi, bendabenda langit akan terbakar karena bergesekan dengan atmosfer.
Bumi tempat kita berpijak memiliki satelit yang disebut Bulan. Kita dan benda-benda lain di Bumi tidak melayanglayang di udara karena adanya gaya gravitasi. Diameter Bumi sekitar 12.725 kilometer. Jarak Bumi ke Matahari sekitar 150.000.000 kilometer. Kala revolusi Bumi mengelilingi Matahari adalah 365,3 hari, sedangkan kala rotasinya 24 jam. Bumi adalah planet ketiga terdekat dari Matahari. Sebagian besar permukaan Bumi terdiri atas wilayah perairan dan sisanya berupa daratan.
4. Mars
Planet Mars dijuluki sebagai planet merah karena warnanya yang kemerah-merahan. Permukaan Mars berupa gurun dan bebatuan. Planet Mars juga memiliki kawah dan gunung. Kawah-kawah pada permukaan Mars terlihat seperti bercak-bercak hitam jika dilihat dari Bumi.
Jarak Mars dengan matahari sekitar 249,1 juta kilometer.
Diameter Mars adalah 6.786 kilometer. Suhu di planet Mars pada siang hari mencapai 60°C. Pada malam hari, suhunya dapat mencapai –100°C. Oleh karena itu, pada malam hari planet Mars sangat dingin. Gaya gravitasi Mars lebih kecil daripada gaya gravitasi Bumi.

Waktu yang dibutuhkan Mars untuk mengelilingi Matahari satu kali putaran adalah 687 hari. Kala rotasinya adalah 24,6 jam. Tekanan atmosfer Mars yang terdiri atas karbon dioksida dan nitrogen sangat rendah.
5. Yupiter
Yupiter adalah planet terbesar dalam tata surya kita. Diameter Yupiter kurang lebih 11 kali diameter Bumi, yaitu 142.948 kilometer. Volume Yupiter 1.300 kali volume Bumi. Yupiter tampak berwarna merah kecoklatan. Planet Yupiter memiliki gaya gravitasi yang lebih besar dibanding Bumi. Atmosfer Yupiter tersusun dari gas hidrogen, helium, dan amonia. Ketebalan Yupiter mencapai 1.000 kilometer.

Antara atmosfer dan permukaan Yupiter tampak menyatu karena tidak ada batas yang jelas. Planet Yupiter dikelilingi oleh 16 satelit. Satelit yang besar diberi nama Ganymede, Callisto, Io dan Europa. Waktu yang dibutuhkan Yupiter untuk mengelilingi Matahari sekali putaran adalah 11,9 tahun. Waktu yang dibutuhkan untuk berotasi adalah 9 jam 55 menit.
6. Saturnus
Saturnus adalah planet yang paling indah. Ciri khusus planet Saturnus adalah cincin-cincin yang melingkarinya. Cincin tersebut terdiri atas debu-debu halus, butir-butir es, atau kerikilkerikil berlapis es. Jarak planet Saturnus dengan Matahari sekitar 1.426 juta kilometer. Diameter planet Saturnus adalah 120.536 kilometer.

Waktu yang diperlukan Saturnus untuk mengelilingi Matahari adalah 29,5 tahun. Waktu yang diperlukan untuk berotasi sekitar 10,7 jam. Saturnus adalah planet terbesar kedua setelah Yupiter. Satelit yang mengelilingi Saturnus sekitar 18 buah. Atmosfer Saturnus tersusun dari gas hidrogen, gas helium, gas metana, dan gas amonia. Kondisi planet Saturnus diselidiki oleh pesawat angkasa Voyager 1 dan Voyager 2.
7. Uranus
Jarak planet Uranus dengan Matahari sekitar 2.869 juta kilometer. Planet Uranus ditemukan oleh William Herscel pada tanggal 13 Maret 1781. Diameter planet ini sekitar 51.118 kilometer. Kala revolusinya 84 tahun, sedangkan kala rotasinya 17 jam. Permukaan Uranus tertutup awan tebal seperti salju. Suhu permukaan Uranus mencapai –183o C sehingga sangat dingin.
Planet Uranus terlihat berwarna kehijau-hijauan. Atmosfer Uranus tersusun dari gas metana, hidrogen, dan helium. Arah rotasi Uranus berlawanan dengan arah rotasi planet-planet lain. Oleh karena itu, planet Uranus terbit dari Barat dan terbenam di Timur. Satelit yang mengelilingi Uranus ada 15 buah. Satelit berukuran besar ada lima buah, yaitu Miranda, Ariel, Umbriel, Titania, dan Oberon. Titania adalah satelit yang terbesar.

8. Neptunus

Planet Neptunus sering disebut planet kembar. Ini karena ukuran Neptunus hampir sama dengan planet Uranus. Diameter Neptunus sekitar 49.528 kilometer, hampir sama dengan Uranus atau 4 kali diameter Bumi. Jarak planet Neptunus dengan Matahari sekitar 4.490 juta kilometer. Jarak Neptunus dengan Matahari sangat jauh sehingga kelihatan redup. Atmosfer Neptunus tersusun dari gas hidrogen, gas amonia, dan helium. Kondisi planet

Neptunus ini berhasil diamati oleh John Lalle di Berlin. Suhu permukaan Neptunus mencapai –223oC sehingga permukaannya tertutup lapisan es. Waktu yang diperlukan Neptunus mengelilingi Matahari dalam satu kali putaran adalah 165 tahun. Kala rotasinya hanya 16 jam. Ada delapan satelit yang mengelilingi planet Neptunus. Tiga satelit terbesar adalah Triton, Nereid, dan Proteus. Planet Neptunus tampak berwarna kebirubiruan.

Komet

Komet juga merupakan benda langit yang mengelilingi Matahari. Orbit komet berbentuk sangat lonjong. Komet tersusun atas debu dan gas yang membeku. Selain memancarkan cahaya sendiri, komet juga memantulkan cahaya Matahari. Komet disebut bintang berekor karena saat mendekati Matahari komet terdorong oleh semburan partikel matahari.

Akibatnya, komet menguap dan membentuk awan yang terurai ke arah belakang seperti ekor. Ekor komet selalu menjauhi Matahari. Panjang ekor komet dapat mencapai 161 juta kilometer. Ekor komet akan semakin panjang jika semakin dekat dengan matahari.

nama nama komet

Beberapa contoh komet yang sudah dikenal orang adalah sebagai berikut.
1. Komet Halley
Komet Halley muncul setiap 72 tahun sekali. Komet Halley ditemukan oleh Edmund Halley pada tahun 1682.
2. Komet Encke
Komet Encke muncul setiap 3 tahun sekali.
3. Komet West
Komet West muncul pada tahun 1976.
4. Komet Ikeya-Seki
Komet Ikeya-Seki terlihat pada akhir tahun 1965. Pada saat berjarak 32 juta kilometer dari Matahari. Suhu komet ini mencapai 650oC.
Komet ini adalah komet pertama yang telah diukur suhunya.

5. Komet Kohoutek
Komet ini terlihat dari bumi setiap 75 tahun sekali. Komet Kohoutek ini muncul pada tahun 1973.
6. Komet Howard-Koomen-Michel
Komet ini muncul pada tahun 1979.
7. Komet Sheemaker-Levy
Komet ini muncul pada tahun 1993.

Satelit

Satelit adalah benda langit yang mengelilingi planet sehingga sering disebut pengiring planet. Akan tetapi, tidak semua planet memiliki satelit. Planet yang tidak memiliki satelit adalah Merkurius dan Venus.
Satelit dibedakan menjadi dua macam, yaitu satelit alam dan satelit buatan. Satelit alam adalah satelit yang bukan buatan manusia. Satelit ini memang sudah ada dalam tata surya. Sebaliknya, satelit buatan dibuat manusia untuk kepentingan tertentu. Satelit buatan diluncurkan dengan roket.
Satelit alam yang dimiliki Bumi adalah Bulan. Bulan tidakmemiliki sinar sendiri. Bulan kelihatan bersinar pada malam hari karena memantulkan cahaya Matahari yang diterimanya. Manusia pertama yang menjejakkan kakinya ke Bulan adalah astronot Amerika. Ia berangkat dengan pesawat Apollo 11 pada tahun 1969. Ia bernama Neil Amstrong.

Permukaan Bulan tidak rata karena terdiri atas kawah-kawah dan gunung-gunung. Jari-jari Bulan sekitar ¼ kali jari-jari Bumi. Jarak Bulan
ke Bumi sekitar 384.000 kilometer. Suhu permukaan Bulan yang terkena sinar Matahari mencapai 110oC. Bagian permukaan Bulan yang tidak terkena sinar Matahari suhunya mencapai –173oC. Gaya gravitasi Bulan memengaruhi keadaan Bumi. Misalnya, peristiwa pasang naik dan pasang surut air laut.

Meteor dan Meteroid

Meteroid merupakan benda-benda langit yang bergerak di angkasa dengan kecepatan tinggi. Jumlah meteroid di langit sangat banyak dan mempunyai lintasan yang tidak tetap. Meteroid sering masuk ke atmosfer Bumi karena tertarik oleh gravitasi Bumi. Meteroid yang bergesekan dengan atmosfer Bumi akan berpijar. Oleh karena itu, meteor juga sering disebut bintang jatuh.

Meteroid berwujud seperti batu serta tersusun oleh besi dan nikel. Meteroid yang tertarik oleh gravitasi Bumi akan masuk ke atmosfer,
kemudian habis terbakar. Meteroid besar yang jatuh ke Bumi akan menimbulkan kawah yang cukup besar. Kawah ini disebut kawah meteor.

Meteor yang jatuh ke permukaan Bumi sering disebut meteorit. Meteorit dengan berat sekitar 50.000 ton pernah jatuh di Arizona, Amerika Serikat. Ada juga meteorit yang disimpan di Museum Geologi Bandung.

Asteroid

Asteroid adalah gugusan planet-planet kecil yang mengelilingi Matahari. Oleh karena itu, asteroid juga disebut planetroid. Garilintasan asteroid berada di antara Mars dan Yupiter. Diameter Asteroid sekitar 2 kilometer.
Asteroid terbesar berdiameter 770 kilometer dinamakan Ceres, sesuai dengan nama penemunya. Jumlah asteroid yang telah ditemukan sekitar 5.500 buah. Selain Ceres, asteroid adalah Palkis, Vesta, dan Juno

Ok. Cukup panjang pembahasan kali ini tentang tata surya dan anggota tata surya yang ada di jagat raya. Sungguh jika kita mau merenung maka manusia sangat kecil jika di bandingkan ciptaan Tuhan lainnya.baca juga metamorfosis capung dan daur hidup lalat

Leave a Reply